Penyaringan karbon adalah metode penyaringan yang menggunakan lapisan karbon aktif untuk menghilangkan kotoran dari cairan menggunakan adsorpsi.

Mekanisme

Penyaringan karbon bekerja dengan adsorpsi, di mana polutan dalam fluida yang akan dirawat terperangkap di dalam struktur pori substrat karbon. Substrat terbuat dari banyak butiran karbon, yang masing-masing sangat berpori. Akibatnya, media memiliki area permukaan yang besar tempat kontaminan dapat terperangkap. Karbon aktif biasanya digunakan dalam filter, karena telah diperlakukan memiliki area permukaan yang jauh lebih tinggi daripada karbon yang tidak diolah. Satu gram karbon aktif memiliki luas permukaan lebih dari 3.000 m2 (32.000 kaki persegi).

Penggunaan umum

Penyaringan karbon biasanya digunakan untuk pemurnian air, penyaringan udara dan pemrosesan gas industri, misalnya penghilangan siloksan dan hidrogen sulfida dari biogas. Ini juga digunakan dalam sejumlah aplikasi lain, termasuk masker respirator, pemurnian tebu dan dalam pemulihan logam mulia, terutama emas. Itu juga digunakan dalam filter rokok dan dalam EVAP yang digunakan dalam mobil.

Saat menyaring air, filter karbon arang paling efektif menghilangkan klorin, partikel seperti sedimen, senyawa organik volatil (VOC), rasa dan bau. Mereka tidak efektif menghilangkan mineral, garam, dan zat anorganik terlarut.

Spesifikasi

Setiap filter karbon biasanya diberi peringkat mikron yang menentukan ukuran partikel yang dapat dihilangkan filter dari fluida. Ukuran partikel khas yang dapat dihilangkan oleh filter karbon berkisar 0,5-50 μm. Efektivitas filter karbon tidak hanya tergantung pada ukuran partikelnya, tetapi juga pada laju aliran cairan melalui filter. Misalnya, jika fluida dibiarkan mengalir melalui filter pada kecepatan yang lebih lambat, kontaminan akan terpapar ke media filter untuk waktu yang lebih lama, yang cenderung menghasilkan lebih sedikit kotoran.

Menampilkan semua 4 hasil